Loading...

Keluar Dari Ancaman Degradasi

Persijap mengakhiri rekor buruk pada dua laga terakhir setelah meraih kemenangan penting atas Persija.



Persijap Jepara sukses menaklukkan Persija Jakarta 2-1 dalam pertandingan Superliga di Stadion Gelora Bumi Kartini, Jepara, Sabtu (15/5). Kemenangan tersebut sangat berarti karena menolong Persijap keluar dari zona degradasi.

Kini, Persijap naik ke papan tengah. Sebaliknya, Persija masih bertengger di posisi tujuh.

Persijap yang membutuhkan tambahan poin melakukan awal dengan sangat bagus. Permainan taktis dan efisien dari tuan rumah menyulitkan Persija untuk mengembangkan permainan. Dengan menurunkan tiga penyerang, Pablo Frances, Johan Juansyah dan Eki Nurhakim, serangan Persijap kerap merepotkan pertahanan Persija.

Apalagi, Persijap terlihat lebih bugar karena tidak berlaga di Piala Indonesia. Mereka tampil lebih percaya diri.

Sebaliknya, Persija terpaksa merotasi pemain dengan tidak menurunkan Ismed Sofyan dan M. Ilham. Persija mengandalkan trisula Bambang Pamungkas, Musafri dan Aliyudin untuk menembus pertahanan Persijap.

Hanya, mereka kesulitan menjebol gawang tuan rumah. Bahkan Bambang sampai harus turun ke bawah untuk menjemput bola.

Persijap sudah langsung unggul saat pertandingan baru berjalan enam menit. Adalah Eki yang berhasil memanfaatkan bola rebound dan sundulannya gagal diselamatkan oleh kiper M. Yasir.

Setelah gol tersebut, Persija berusaha menyamakan kedudukan dengan membangun serangan. Namun, serangan mereka terlalu mudah dipatahkan oleh barisan pertahanan Persijap yang dikoordinir kapten Evaldo da Assis yang tampil disiplin.

Sebaliknya, Persijap berhasil memperbesar keunggulannya dari titik penalti pada menit ke-26. Persijap mendapat hadiah penalti menyusul handsball yang dilakukan bek Herman Abanda. Wasit Setiyono langsung menunjuk titik putih.
Dan, Evaldo sukses menyelesaikan eksekusinya.

Tuan rumah sesungguhnya memiliki beberapa peluang melalui Frances dan Johan. Hanya, mereka selalu tergesa-gesa melepaskan tendangan sehingga gagal menambah gol. Tercatat Frances yang mendapat bola dan berdiri bebas di sisi

kiri gawang Persija. Namun, tendangannya masih bisa dimentahkan oleh Yasir.
Sementara, Johan lebih sering melakukan tendangan dari luar kotak penalti. Akibatnya, peluang Persijap terbuang percuma.

Persija berusaha mengejar ketinggalannya. Sayangnya, mereka selalu gagal mendekati pertahanan Persijap. Bahkan Aliyudin yang gagal menunjukkan permainan terbaik terpaksa ditarik keluar dan digantikan M. Ilham menjelang
berakhirnya babak pertama.

Memasuki babak kedua, serangan Persija makin intensif. Mereka mengurung pertahanan Persijap yang lebih banyak memperkuat sektor belakang.

Hanya, serangan Persija selalu gagal membuahkan hasil. Bahkan kiper Danang Wihatmoko harus berjibaku menyelamatkan gawangnya.

Sayangnya, perjuangan Danang harus terhenti di menit ke-68. Dirinya mengalami cedera bahu setelah terkena tendangan keras dari Bambang. Akibatnya, ia terpaksa ditarik keluar dan digantikan Syahbani.

Persija tetap melakukan tekanan terhadap pertahanan Persijap. Upaya mereka akhirnya membuahkan hasil. Melalui serangan yang cukup cepat, Persija memperkecil ketinggalannya melalui Ilham pada menit ke-85.

Ia memanfaatkan bola rebound Syahbani tak sempurna saat menggagalkan tembakan keras Emalue Serge. Bola liar langsung disambut oleh Ilham.

Dalam kedudukan 2-1, ketegangan menyelimuti Persijap. Mereka berusaha menambah gol. Frances mendapat peluang terbaik saat tambahan waktu. Namun, tendangannya masih mengenai mistar gawang.

Persija mendapat peluang terakhir saat mendapat tendangan bebas di luar kotak penalti. Namun, peluang itu juga tak bisa dimanfaatkan.

(Goal.com)
Super Liga 7573788779536192234

Posting Komentar

  1. ayo persijap kalahkan semua lawan2mu...

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Follow Us


History

Official Jersey

Archive

Follow by Email