Loading...

Keberatan Jika Kompetisi Satu Wilayah


PSSI sudah memutuskan sementara peserta kompetisi Indonesia Super League (ISL) musim 2014, sebanyak 22 klub.

Jika tidak ada perubahan kontestan, maka format kompetisi yang digunakan pun dua wilayah. Jika nantinya hanya 18 klub, maka format yang digunakan menjadi satu wilayah. Hal tersebut, sangat membuat Persijap Jepara lebih mendukung penggunaan format kompetisi dua wilayah.

CEO Persijap, Mohammad Said Basalamah, menuturkan jika format kompetisi dua wilayah bakal lebih menguntungkan. Karena, bersifat yang efisien dan juga praktis.

"Kalau satu wilayah, kami sangat keberatan. Selain itu, bisa menyebabkan kami tidak akan lolos verifikasi. Gambaran modal kami, sejauh ini kira-kira sebesar Rp13 miliar. Rp8 miliar didapatkan dari sponsor dan tiket. Lalu Rp3 miliar, dana dari kontribusi komersial PSSI. Sedangkan sisanya, mudah-mudahan berasal dari investor asal Malaysia," ungkap Mohammad Said Basalamah.

"Karena itu, dua wilayah lebih baik bagi kami. Kalau satu wilayah, tentu tidak cukup dengan dana Rp13 miliar," sambungnya.

Said melanjutkan, pemerintah Jawa Tengah (Jateng) diharapkan bisa ikut memberikan solusi nyata supaya pihaknya mendapatkan tambahan dana. Paling tidak, dikatakannya lagi, Gubernur Jateng mengeluarkan dana pribadi untuk membantu Persijap.

Hingga kini, PSSI belum memastikan format kompetisi yang akan digunakan. Sebab, 22 klub tersebut masih belum sepenuhnya memenuhi lima aspek verifikasi. (bolanet)
Skuad 3031070335651503427

Posting Komentar

emo-but-icon

Beranda item

Follow Us


History

Official Jersey

Archive

Follow by Email